Skip to content Skip to sidebar Skip to footer

Audio ke-125: Pembahasan tentang Bertumpu dengan Tangan ketika Bangkit Berdiri ke Rakaat Selanjutnya Bag 02 - Kitab Shifatu Shalatin Nabiyyi

Audio ke-125: Pembahasan tentang Bertumpu dengan Tangan ketika Bangkit Berdiri ke Rakaat Selanjutnya Bag 02 - Kitab Shifatu Shalatin Nabiyyi
📖 Whatsapp Grup Islam Sunnah | GiS
☛ Pertemuan ke-155
🌏 https://grupislamsunnah.com/
🗓 JUM'AT 27 Shafar 1444 H / 23 September 2022 M
👤 Oleh: Ustadz Dr. Musyaffa Ad Dariny M.A. حفظه الله تعالى
📚 Kitab Shifatu Shalatin Nabiyyi Shallallahu 'Alaihi wa Sallam Minattakbiri Ilattaslim Ka-annaka Taraha (Sifat Shalat Nabi mulai dari Takbir sampai Salamnya Seakan-akan Anda Melihatnya) karya Asy Syekh Al-Albani Rahimahullah

💽 Audio ke-125: Pembahasan tentang Bertumpu dengan Tangan ketika Bangkit Berdiri ke Rakaat Selanjutnya Bag 02


السَّلَامُ عَلَيْكُمْ وَرَحْمَةُ اللّٰهِ وَبَرَكَاتُهُ.

الْحَمْدُ لِلهِ وَالصَّلَاةُ وَالسَّلَامُ عَلَى رَسُوْلِ اللّٰهِ، وَعَلَى آلِهِ وَصَحْبِهِ وَمَنْ تَبِعَ هُدَاهُ.

Kaum muslimin dan kaum muslimat yang saya cintai karena Allah, khususnya anggota GiS -Grup Islam Sunnah- yang semoga dirahmati dan diberkahi oleh Allah Subhanahu wa Ta'ala.

Pada kesempatan yang berbahagia ini kita akan bersama-sama mengkaji sebuah kitab yang sangat bagus kitab yang ditulis oleh Asy Syekh Muhammad Nashiruddin Al-Albani rahimahullahu Ta'ala. Kitab tersebut adalah kitab Sifat Shalat Nabi atau sebagaimana judul aslinya Shifatu Shalatin Nabiyyi Shallallahu 'Alaihi wa Sallam Minattakbiri Ilattaslim Ka-annaka Taraha (Sifat Shalat Nabi Shallallahu 'alaihi wasallam mulai dari Takbir sampai Salamnya Seakan-akan Anda Melihatnya).

Jamaah sekalian rahimani wa rahimakumullah,

Syaikh Al Albani rahimahullahu Ta'ala mengatakan,

وَ ❲ كَانَ يَعْجِنُ فِي الصَّلَا ةِ: يَعْتَمِدُ عَلَى يَدَيْهِ إذَا قَامَ ❳

"Dahulu Rasulullah Shallallahu 'alaihi wasallam melakukan 'ijn di dalam shalatnya, yaitu bertumpu dengan kedua tangan apabila Beliau bangkit berdiri."

Maksudnya bertumpu dengan kedua tangan di sini adalah bertumpu dengan kedua tangan dalam keadaan terkepal. Inilah yang dimaksud dengan 'ijn.

Syaikh Albani rahimahullahu Ta'ala berpendapat dengan pendapat ini ketika berdiri dari sujud, maka dia mengepalkan. Sunahnya seperti ini menurut Syaikh Albani rahimahullahu Ta'ala. Jadi dikepalkan tangannya. Inilah yang dimaksud dengan 'ijn.

Tapi ini sunah ya. Ini menurut pendapat beliau sunah, bukan wajib. Namun banyak ulama yang melemahkan hadits 'ijn ini terutama mutaqaddimin. Bahkan ada yang mengatakan, tidak satupun dari mutaqaddimin yang mengatakan hadits 'ijn sahih. Tidak satupun dari ulama mutaqaddimin yang mengatakan hadits 'ijn sahih ataupun hasan.

Mereka mendhaifkan hadits 'ijn. Ini juga yang dijadikan sebagai kritikan oleh sebagian ulama tentang pendapatnya Syaikh Albani dalam masalah ini. Dan pendapat yang mengatakan bahwa hadits 'ijn lemah, saya melihatnya lebih kuat. Pendapat yang mengatakan bahwa hadits 'ijn itu lemah, pendapat itu lebih kuat, karena memang tidak ada ulama mutaqaddimin yang mensahihkan atau menghasankan hadits 'ijn.

Kalau kita memilih pendapat ini maka konsekuensinya kita mengatakan bahwa 'ijn tidak disyariatkan karena dasarnya lemah. Kita menghormati pendapatnya Syaikh Albani rahimahullahu Ta'ala. Beliau telah berijtihad; beliau melihat haditsnya hasan, misalnya, maka konsekuensinya beliau harus berpendapat dengan sunahnya 'ijn.

Tapi kalau kita menguatkan pendapat mayoritas ulama yang melemahkan hadits 'ijn, maka kita katakan 'ijn ini tidak disunahkan (tidak disyariatkan). Kembali ke hukum asal, kita berdiri dengan tangan tidak terkepal. Wallahu Ta'ala A'lam.

Saya lebih menguatkan pendapat ini, bahwa hadits 'ijn adalah hadits yang lemah. Hadits tentang 'ijn adalah hadits yang lemah dan itulah pendapat ulama-ulama mutaqaddimin dan sebagian besar ulama mutaakhirin. Hanya sebagian kecil yang menghasankan hadits tentang 'ijn ini. Wallahu Ta'ala A'lam.

Demikianlah yang bisa kita kaji pada kesempatan kali ini. Semoga menjadi ilmu yang bermanfaat dan diberkahi oleh Allah Jalla wa 'Alaa.

InsyaaAllah kita akan lanjutkan pada kesempatan yang akan datang.

وَالسَّلَامُ عَلَيْكُمْ وَرَحْمَةُ اللّٰهِ وَبَرَكَاتُهُ.

══════ ∴ |GiS| ∴ ══════

Post a Comment for "Audio ke-125: Pembahasan tentang Bertumpu dengan Tangan ketika Bangkit Berdiri ke Rakaat Selanjutnya Bag 02 - Kitab Shifatu Shalatin Nabiyyi"